Minggu, 09 November 2008

Meqi ku gatel

Saya mau nyeritain pengalaman saya ngelakuin masturbasi sambil nyuri nyuri sih. Enak juga tuh, sensasinya ngebuat saya melayang. Kisahnya gini, saya kan punya usaha dagang tuh. Yah buat modal hidup sih, maklum ajah janda, kalo ga nyari sendiri siapa juga yang mau ngasih.

Sebagai bekal hidup, saya punya toko yah seperti butik lah yang ngejual perlengkapan wanita, seperti sepatu, tas pakaian, kosmetik dan macam macam deh (maklum konsumen terbesar di dunia kan cewek, hihihi). Ditoko saya kadang sepi dan kadang rame tergantung musimnya juga. Karyawan saya 4 cewek semua.

Pengalaman yang mau saya ceritakan ini berlangsung di toko saya itu, juga belum lama berselang deh. Mungkin sekitar 5 hari lalu deh, karena itu sampai saat ini masih kebayang di benak saya, baik sensasi dan nikmat yang saya rasakan waktu itu. Ceritanya gini, pada waktu itu toko rada sepi, maklum ujung bulan sih, jadi pembeli ga banyak atau mungkin ga ada. Karyawan saya 2 ga masuk karena 1 pergi keluar kota dan 1 lagi tes CPNS, jadi di toko tinggal saya dan 2 orang karyawan. Pada waktu jam makan siang mereka berdua keluar makan, emang biasanya gitu deh, jadi tinggal saya dan anak anak ajah di toko. Mereka makan siang jam 1.30 s/d 2.30, jadi tinggal saya sendiri deh di toko, karena anak anak udah bobo di kamar yang ada ditoko. Kalo anak anak udah tidur sih aman, maka saya bisa nyantai. Sambil nyantai entah kenapa saya meraba itu saya, mungkin ada rasa mau pipis sih. Tapi setelah kepegang rasanya enak juga tuh. Mmmmhh, kayaknya saya merasa horny, habis saya terus meraba sih, rasanya mau berdiri ke toilet males. Karena itu saya terus meraba raba kemaluan saya, ehhh malahan makin enak. Akhirnya saya terusin ajah, mumpung laghi kosong sih dan saya emang mau ngerasain gimana gitu, habis kalo udah horny ga dilepasin payah juga. Ohhh, rasanya semakin enak, saya tetap duduk di meja kasir tapi tangan saya makin sibuk bergerak di bawah sana dan saya semakin melayang dibuatnya. Sekali sekali saya liat kedepan, orang orang masih pada seliweran emang rada jauh juga dari meja saya duduk dan kaca pintu juga masih ketutup walau pun bening. Jadi aman deh. Tangan saya semakin liar bergerak, dan ahh saya rasa celana dalam saya mengganggu, ohh untung saya pake rok jadi saya buka ajah celana dalam saya. Segera saya buka celana dalam saya, dan ini membuat jari jari saya makin leluasa bergerak menggosok-gosok klitoris dan vagina saya. ohhh sangat nikmat rasanya, apalagi kadang kadang ngeliat kedepan, orang orang ga tau saya ngapain. Andai mereka ngeliat pasti curiga deh, karena mata saya kadang kebuka kadang ketutup. Saya semakin mendesah, mmmhhh emang nikmat yah. Dua jari saya makin lincah memainkan klitoris saya, kadang kadang saya masukkan kedua jari itu kedalam vagina, tapi susah juga habis saya duduk sih. Akhirnya saya geser tubuh saya agak menyender kebelakang sehingga lebih mudah mencapai vagina saya, ohhh enak sekali rasanya. Mata saya udah sangat redup, tubuh saya menyebder dan pantat saya bergoyang goyang agar jari saya lebih gampang melakukan kegiatannya. Pantat saya bergerak kekiri dan kanan mengikuti gerakan jari menggosok gosok klitoris dan sekali kali masuk ke vagina. Ahhh rasanya semakin nikmat dan hampir orgasme, saya pun udah lupa bahwa saya masih di toko dan setiap saat ada kemungkinan kepergok orang, baik karyawan saya atau pembeli. Tapi saya udah ga peduli, yang ada di benak saya ingin seger melepas orgasme ini. Karena saya ga bisa leluasa bergerak dan berteriak, maka dorongan itu seperti mau memecahkan dada saya, ahhhh nikmat sekali. mmmhhhh enaaakkk, rasanya mau teriak dan bergerak seliar liarnya, tapi ga bisa. Kaki kiri saya angkat kesandaran tangan kursi dan sebelah lagi melonjor ke bawah meja, jari telunjuk dan jari manis saya semakin cepat menggosok gosok klitoris saya. Ahhhh orgasme saya makin dekat dan saya makin tersiksa karena ga bisa teriak, palingan juga desah desah yang semakin cepat. ohhh Akhirnya saya mencapai puncak juga, badan saya langsung menegang hingga senderan kursi itu berbunyi karena dorongan badan saya, kaki kiri menegegang dan kaki kanan saya terangkat, menjepit jari saya agar makin menekan kemaluan saya, Ohhhh tuhaaann enak sekali, ahhh akhir saya ga tahanjuga hingga menjerit tertahan. Ohh nikmat sekali orgasme ini, denyutan vagina saya terasa sangat kuat karena orgasme nya begitu intens, ohhhh ini yang saya takutkan, Saya tau denyutan denyutan ini akan membuat saya orgasme beberapa kali lagi, ahhh kalo udah gitu saya bakalan lupa deh. Resikonya kalo ketahuan orang gimana, tapi mau bagai mana lagi saya sendiri ga mampu untuk menahan datangnya orgasme orgasme berikutnya. Ahhhhh nikmatnyaaa, yang bisa saya lakukan sekarang cuma memejamkan mata dan berusaha menahan desahan saya sekuat mungkin, tapi kenikmatan itu terus datang susul menyusul. Saya akhirnya pasrah ajah, tangan saya terus menekan kemaluan saya dengan harapan semuanya segera lewat tapi malahan saya semakin susah untuk mengendalikan diri dan semakin nikmat rasanya. Ohhhh setelah 5 menit yang menegangkan dan nikmaaaaattt sekali, akhirnya denyutan di vagina saya berkurang juga, dan alhirnya orgsame itu bisa saya lewati semua. MMhhhh kesadaran saya mulai pulih lagi dan ketegangan badan saya berkurang hingga saya bisa duduk lagi dengan benar, kaki saya juga udah ga tegang lagi, hingga bisa saya selonjorkan, Tapi rasa nikmat itu masih ada dan tubuh saya rasanya rilek sekali, ahhhh nikmat. Saya langsung sadar kalo saya msih di toko, makanya saya lihat sekeliling saya. Ohhh untuk karyawan saya belum pada pulang ke toko, masih makan mungkin, dan orang orang yang lewat termasuk pedagang kaki lima di depan toko juga masih sibuk urusan masing masing, kayaknya ga ada yang tau dengan kegiatan saya barusan. Saya liat jam saya ternyata udah jam 2.30 ternyata lumayan juga kegiatan saya tadi sekitaran 20 menit. Ahh 20 menit yang menegangkan dan nikmat sekali. Karena badan saya rasanya bener bener enak saya duduk santai tapi mata saya agak merem dan pikiran saya melayang layang. Tidak lama kemudian karyawan saya datang kembali ketoko.

Saya masih tetap duduk di kursi saya, dan mereka kembali membereskan toko. Oh my God, saya baru sadar kalo saya ga pake celana dalam dan celana dalam saya masih tergeletak dilantai. Saya rasa selangkangan saya masih terasa bsah, dan ohh jangan jangan cairan saya ada yang menetes di kursi saya. Agar mereka ga curiga maka saya cuma duduk ajah dan pura pura cuek, dalam hati sih berdoa agar ga liat celana dalam saya yang tergeletak deket meja saya. Tapi ternyata harapan saya ga di kabulkan tuhan, ehh tau taunya yang lagi nyapu ngeliat juga tuh celana tergeletak, ehhh diatanya "Mbak, ini punya siapa?", trus buat nutup malu saya bilang " ohh itu punya saya, tadi kena pipis tirta (nama anak saya), jadi saya buka ajah", karyawan yang satu lagi nyeletuk, " wah dingin dong mbak sekarang?" sambil sanyum-senyum saya bilang, " ahhh kamu ini, udah tau kok malah tanya??". Emang karyawan yang itu orang nya iseng dan agak centil sih. Dia bilang lagi "mbak,ini mau dipake atau ga sih?" saya tanya aja " Udah kering lom, "

"udah sih kayaknya", ya udah saya ambil ajah tuh celana dalem, sambil dengan ati ati berdiri. Diam diam rok saya saya gosokin ke kursi biar kalo ada sisa cairan nikmat saya tadi kena lap ama rok saya. Untuk udah agak kering. Saya langsung ke toilet trus saya cuci kemaluan saya dan saya pakai kembali celana dalam saya.

Kami pun kembali melanjutkan pekerjaan, tapi sebelum pulang waktu saya tinggal berdua ama Idel (karyawan saya yang rada centil) di bisik ama saya sambil menggoda, dia bilang "Mbak kayaknya tirta ga pipis deh tadi, kok ga bau yah?" katanya sambil kerling menggoda. Saya pelototin ajah dia sambil bilang " kalo ga juga kenapa? ", trus dianya balik saua goda " emangnya kamu tau gitu, kalo tau pasti kamu juga, kalo ga gimana bisa tau," kata saya ngerling nakal ke dianya. Trus kita sama sama ketawa, dan pas udah itu yang tukang jaga malem di toko dateng. Ya udah kita serahjin kunci, dan kami sama sama pulang deh. Ahhh kalopun dia tau ya udah biarin ajah, dan yang penting enaaakkkkk banget rasanya. Ahhh kapan kapan ulang lagi ahhh. Tapi saya pensaran juga deh ama si Idel, masak dia tau sihh. Ahh kapan kapan tanya in, atau mungkin di juga pernah, Entahlaah.

0 komentar: